Jumaat, 30 April 2010

Catatan Pengalaman Himega '10: Pelenyap Kesolehan II

Bersambung dari makalah sebelum ini.

4 . Ujub dan ghurur (keterperdayaan).

Ujub dan ghurur merupakan dosa awal yang dimiliki Iblis, iaitu apabila ia menolak perintah Allah untuk sujud kepada Adam. Sebab, ia merasa mempunyai kelebihan berbanding Adam. Ia merasa lebih baik, lebih kuat, dan lebih sempurna. Begitu lah halnya manusia yang memilki sifat ujub dan ghurur, ia merasa lebih segala-galanya dari pada orang lain. Ia akan lebih sibuk dengan urusan orang lain berbanding dengan dirinya sendiri, dan ia merasa tidak perlu lagi untuk melakukan pengembangan kebaikan. Perasaan ujub dan ghurur yang mendominasi jiwa seorang muslim akan mematikan langkah-langkah kebaikannya, dan akan menanam rasa jiddiyah (kerja keras) dalam usaha untuk menambah kesolehan peribadi.

"Apabila engkau melihat kebakhilan yang ditaati, hawa nafsu yang diikuti, dunia yang diutamakan, dan takjub jika semua orang mengikut pendapatnya, maka selamatkanlah dirimu." (HR at-Tirmizi)

Bersamaan dengan ujub, akan muncul redha kepada hawa nafsu. Redha kepada hawa nafsu akan mengakibatkan banyak kekurangan dan penyakit, seperti ghurur, meremehkan orang lain, dan tidak pernah muhasabah diri sendiri. Oleh itu, Allah mencela sifat ini melalui pelbagai ayat-ayat-Nya.



لَقَدۡ نَصَرَڪُمُ ٱللَّهُ فِى مَوَاطِنَ ڪَثِيرَةٍ۬‌ۙ وَيَوۡمَ حُنَيۡنٍ‌ۙ إِذۡ أَعۡجَبَتۡڪُمۡ كَثۡرَتُڪُمۡ فَلَمۡ تُغۡنِ عَنڪُمۡ شَيۡـًٔ۬ا وَضَاقَتۡ عَلَيۡڪُمُ ٱلۡأَرۡضُ بِمَا رَحُبَتۡ ثُمَّ وَلَّيۡتُم مُّدۡبِرِينَ

Sesungguhnya Allah telah menolong kamu mencapai kemenangan dalam banyak medan-medan perang dan di medan perang Hunain, iaitu semasa kamu merasa megah dengan sebab bilangan kamu yang ramai; maka bilangan yang ramai itu tidak mendatangkan faedah kepada kamu sedikitpun dan (semasa kamu merasa) bumi yang luas itu menjadi sempit kepada kamu; kemudian kamu berpaling undur melarikan diri.(at-Taubah: 25)

5. Lemahnya tarbiyah.

Rasulullah SAW diutuskan ke bumi dengan mendukung misi khas, iaitu untuk membacakan ayat-ayat-Nya, serta mentazkiah dan mengajarkan Al-Kitab dan Al-Hikmah kepada umatnya. Hal ini dilakukan agar mereka memahami visi dan misi kehidupannya, supaya mata mereka terbuka akan peradaban yang ada di sekitarnya, dan supaya mereka menjadi saksi-saksi kebenaran dan kebaikan atas umat yang lain.

Maka, ketika ta'lim dan tarbiyah (pendidikan dan pembinaan), yang sesuai dengan manhaj salafus soleh tidak dilirik kembali oleh umat Islam, dan bahkan ditinggalkan sama sekali, nescaya akan muncul syubhat pemikiran di tengah-tengah umat, merajalelanya syahwat dalam kehidupan, dan kebodohan mewarnai masyarakat. Inilah fenomena masyarakat muslim ketika tarbiyah, ta'lim dan dakwah tidak berperanan lagi dalam masyarakat, sebagaimana yang diisyaratkan ayat berikut ini.


فَخَلَفَ مِنۢ بَعۡدِهِمۡ خَلۡفٌ أَضَاعُواْ ٱلصَّلَوٰةَ وَٱتَّبَعُواْ ٱلشَّہَوَٲتِ‌ۖ فَسَوۡفَ يَلۡقَوۡنَ غَيًّا

Kemudian mereka digantikan oleh keturunan-keturunan yang mencuaikan sembahyang serta menurut hawa nafsu (dengan melakukan maksiat); maka mereka akan menghadapi azab (dalam Neraka), (Maryam: 59)

Oleh itu, Allah menyeru setiap yang beriman untuk selalu melakukan amar makruf dan nahi mungkar.


وَلۡتَكُن مِّنكُمۡ أُمَّةٌ۬ يَدۡعُونَ إِلَى ٱلۡخَيۡرِ وَيَأۡمُرُونَ بِٱلۡمَعۡرُوفِ وَيَنۡهَوۡنَ عَنِ ٱلۡمُنكَرِ‌ۚ وَأُوْلَـٰٓٮِٕكَ هُمُ ٱلۡمُفۡلِحُونَ

Dan hendaklah ada di antara kamu satu puak yang menyeru (berdakwah) kepada kebajikan (mengembangkan Islam) dan menyuruh berbuat segala perkara yang baik, serta melarang daripada segala yang salah (buruk dan keji) dan mereka yang bersifat demikian ialah orang-orang yang berjaya. (Ali 'Imran: 104)


6. Dominasi syahwat

Kesesatan dan jauhnya seseorang dari jalan petunjuk dan kebenaran kadangkala disebabkan oleh salah satu diantara dua faktor ini, iaitu syubhat dan syahwat. Syahwat yang mendominasi kehidupan seseorang akan memasung akalnya, menjadi raja kecil dalam dirinya, dan akan menjadikannya tunduk kepada setiap perintahnya. Semua organ tubuhnya digerakkan oleh keinginan hawa nafsu dan harapan duniawi, sekalipun ia sesuatu yang bertentangan dengan nilai-nilai kebenaran dan kebaikan Islam.

Maka, apabila dominasi syahwat sangat kuat dalam jiwa dan diri seseorang, nescaya cahaya kebaikan dan kesolehannya akan semakin malap, dan bahkan sama sekali tidak tampak. Ia akan berjalan di tengah-tengah masyarakatnya dengan kegelapan, maksiat, dan kemungkaran. Sebaliknya, orang yang mampu menahan hawa nafsunya akan berjalan dengan cahaya kehidupan di tengah-tengah masyarakatnya. Hal ini telah Allah nyatakan dalam firman-Nya.


أَوَمَن كَانَ مَيۡتً۬ا فَأَحۡيَيۡنَـٰهُ وَجَعَلۡنَا لَهُ ۥ نُورً۬ا يَمۡشِى بِهِۦ فِى ٱلنَّاسِ كَمَن مَّثَلُهُ ۥ فِى ٱلظُّلُمَـٰتِ لَيۡسَ بِخَارِجٍ۬ مِّنۡہَا‌ۚ كَذَٲلِكَ زُيِّنَ لِلۡكَـٰفِرِينَ مَا كَانُواْ يَعۡمَلُونَ

Dan adakah orang yang mati (hatinya dengan kufur), kemudian Kami hidupkan dia semula (dengan hidayat petunjuk) dan Kami jadikan baginya cahaya (iman) yang menerangi (sehingga dapatlah dia membezakan antara yang benar dengan yang salah, dan dapatlah) dia berjalan dengan suluhan cahaya itu dalam masyarakat manusia, (adakah orang yang demikian keadaannya) sama seperti yang tinggal tetap di dalam gelap-gelita (kufur), yang tidak dapat keluar sama sekali daripadanya? Demikianlah (sebagaimana iman itu diperlihatkan keelokannya kepada orang-orang yang beriman), diperlihatkan pula pada pandangan orang-orang yang kafir itu akan keelokan apa yang mereka telah lakukan (dari perbuatan kufur dan segala jenis maksiat). (Al-An'aam: 122)


Rasulullah SAW mengkategorikan orang yang cerdas adalah orang yang mampu menahan hawa nafsunya, dan perhatikanlah pahala yang diberikan Allah kepada orang yang beramal seperti ini.


فَأَمَّا مَن طَغَىٰ (٣٧) وَءَاثَرَ ٱلۡحَيَوٰةَ ٱلدُّنۡيَا (٣٨) فَإِنَّ ٱلۡجَحِيمَ هِىَ ٱلۡمَأۡوَىٰ (٣٩) وَأَمَّا مَنۡ خَافَ مَقَامَ رَبِّهِۦ وَنَهَى ٱلنَّفۡسَ عَنِ ٱلۡهَوَىٰ (٤٠) فَإِنَّ ٱلۡجَنَّةَ هِىَ ٱلۡمَأۡوَىٰ (٤١

Maka (dapatlah masing-masing mengetahui kesudahannya); adapun orang yang melampau (perbuatan derhakanya); Serta dia mengutamakan kehidupan dunia semata-mata; Maka sesungguhnya Neraka Jahanamlah tempat kediamannya. Adapun orang yang takutkan keadaan semasa dia berdiri di mahkamah Tuhannya, (untuk dihitung amalnya), serta dia menahan dirinya dari menurut hawa nafsu; Maka sesungguhnya Syurgalah tempat kediamannya. (An-Naazi'aat: 37-41)

7. Berlebihan dalam mencintai dunia.

Sepatutnya, seorang muslim selalu berharap dalam kehidupannya kebaikan di dunia dan di akhirat, bukan hanya salah satunya sahaja. Ia hidup di dunia ini dan menikmati limpahan kurnia serta rezeki dari Allah untuk menegakkan nilai-nilai kebenaran Islam. Ia menguasai dunia untuk menebarkan nilai-nilai kebaikan di tengah-tengah masyarakatnya. Inilah suatu kebahagian tersendiri yang tidak pernah dirasakan hamba-hamba yang mengingkari kebenaran risalah ilahiah.

Tidak (dibenarkan) hasad dengki melainkan pada dua perkara, (iaitu): Seorang yang dikurniakan oleh Allah harta yang banyak, lalu dia menaburkan harta itu pada perkara-perkara yang benar, dan seorang yang diberikan oleh Allah ilmu, lalu dia mengamalkan ilmu itu serta mengajarkannya (kepada orang lain).” (Hadits riwayat Al-Bukhari dan Muslim)

Namun, ketika jiwa seorang muslim sangat mencintai dunia, maka hal tersebut akan mematikan langkah-langkah kebaikannya. Ia akan mempunyai kefahaman bahawa hidup adalah untuk mengumpulkan harta yang sebanyak-banyaknya, bahawa dunia adalah sesuatu yang pasti dan akhirat adalah sesuatu yang belum pasti, dan bahawa dunia adalah kenikmatan segera dan di akhirat adalah kenikmatan yang tertunda. Kenyataan-kenyataan ini muncul kerana adanya talbis iblis pada jiwa seorang muslim. Oleh itu, Rasulullah sangat menakutkan fitnah dunia ini menimpa umatnya.

 "Demi Allah, bukanlah ujian kefakiran yang aku takutkan terhadap kamu, tetapi ujian kelapangan dunia sebagaimana yang telah diberikan kepada kaum sebelum kamu. Anda semua akan berlumba-lumba mendapatkannya, seperti mereka dan ia akan menghancurkan kamu, sebagaimana telah menghancurkan mereka. "(HR al-Bukhari Muslim)

8. Krisis identiti.

Ketika keadaan keimanan seseorang mendatar dan tidak mempunyai tenaga untuk melakukan perubahan dalam dirinya, serta keimananannya tidak memiliki pengaruh dalam melahirkan amal ibadah, maka ia akan mengalami izabat syakhshiat islamiah (krisis identiti keislaman). Ia menjadi rendah diri ketika disebut muslim, malu dan merasa terbelakang apabila ditanyakan tentang identiti dirinya sebagai muslim, ketika seharusnya mereka berani menunjukkan dengan jelas apa identiti dan siapa mereka. Mengapa? Hal ini disebabkan seorang muslim memiliki identiti yang khas, keperibadian bebas, dan kesetiaan yang tidak berbelah bagi. Muslim adalah pemilik risalah bumi, serta pemikul panji dakwah sejagat yang berkarekter Rabbaniah, insaniah, dan akhlakiah.

Maka, seorang muslim yang tidak memahami hal ini akan kehilangan arah dan pegangan hidupnya, dan ia merasa tidak berharga dalam masyarakatnya serta tidak percaya diri sebagai muslim. Secara automatik, ia akan melakukan apa saja yang ia inginkan, tanpa berfikir apakah perbuatannya sesuai dengan ajaran Islam atau tidak. Ia beribadah sekadarnya, dan beramal Islam ala kadarnya. Akhirnya, lama-kelamaan, ia akan jauh dari jalan Islam, dan berjalan diluar rangka keIslaman yang sebenarnya.

1 ulasan:

Izz-Al-Din berkata...

tak silap ana pembinaan ialah takwin , tarbiyah ialah pendidikan dan ta'lim pula mengajarkan/pengajaran

wallahua'lam.