Sabtu, 16 Mei 2009

Harga Sebuah Ilmu

"Muiz, aku rasa hang kena tegur naqib," sapa seorang kawan, namanya Fakhri.

"Awat?" saya meminta kepastian lanjut.

"Aku jumpa risalah usrah dalam longkang, yang semalam punya," sambutnya.

Haish~ ni dah kali kedua perkara ni berlaku. Minggu lepas, saya menjumpai perkara yang sama. Saya bertanya kepada diri sendiri, di manakah silapnya. Adakah risalah usrah yang diberikan tak menarik? Atau lebih dahsyat lagi bertentangan dengan fahaman mereka? Saya rasa tidak.

Saya mengingat- ingat balik bagaimana saya berhasil menyediakan risalah usrah tersebut. Pertamanya, saya mencarinya di internet. Berebut jugalah dengan pengawas pusat sumber sebab nak gunakan komputer. Nak buat macam mana, komputer BADAR tiada sambungan internet. Terpaksalah saya menempek dan menebalkan muka untuk meminjam komputer PUSPA Baitul Hikmah. Kemudian, nak print pula. Berkali- kali petugas koperasi mencuba- cuba kata laluan di komputer mereka, baru berhasil. Lepas tu pula, mesin photostat habis dakwat. Hanya 45 salinan tidak lengkap dapat dihasilkan sedangkan bilangan usrah sebanyak 58. Terpaksalah bergabung usrah antara satu sama lain.

Bila dah jadi benda macam ni, sedih pun ada. Cabaran dalam berdakwah kot bila orang tak menghargai apa yang kita lakukan. Kalau nak fikirkan balik, benda yang saya terima ni. Bukannya berat sangat pun.

Tetapi, risalah tersebut mengandungi al- Quran dan hadis. Itu yang saya kesalkan.Sedangkan risalah tersebut bertemakan
Hakikat Mencintai Rasulullah SAW.

Naqib yang sepatutnya mengepalai usrah tidak bertanggungjawab terhadap usrah masing- masing.

Sepatutnya naqib terlebih dahulu hadam dengan tajuk usrah, tetapi ini tidak berlaku. Mereka mencampakkan hadis Nabi merata- rata tempat.

Adalah sesuatu yang mengecewakan!

Kerajaan Ilmu

Manusia jarang menghargai sesuatu, tambahan ia mudah diperolehi. Rasa kebenaran atas ayat ni ada kan? Hidup dalam suasana ilmu dan dalam keadaan berjihad dengan ilmu, tetapi BUKAN DENGAN PENAT LELAH SENDIRI. Mungkin ini yang menghilangkan dengan kelazatan menuntut ilmu dan beramal dengannya.

Setiap kali berbicara tentang ilmu, saya sering teringatkan Kerajaan Turki Othmaniyyah. Kerajaan yang kaya dengan ilmu. Zaman ilmu mula tersusun adalah pada zaman ini. Jawatan Mufti, Kadi, dan Sheikhul Islam juga mula diperkenalkan.

Jasa yang ditinggalkan oleh kerajaan Othmaniyyah adalah tidak ternilai. Melalui Sultan Muhammad Al- Fateh, Konstantinopel dapat ditakluki. Dikenali sebagai Istanbul pada hari ini.

Dalam hadis Rasulullah SAW diriwayatkan dengan maksud:
“Abdullah bin Amru bin al’As berkata bahawa ketika kami duduk di sekeliling Rasulullah SAW untuk menulis, tiba-tiba Baginda ditanya tentang kota manakah yang akan futuh (dibuka) terlebih dahulu, Konstantinopel atau Rom? Rasulullah SAW menjawab: “Kota Heraklius terlebih dahulu (maksudnya Konstantinopel).” (riwayat Imam Ahmad)

Hadis lain juga ada yang menyebutkan secara jelas tentang jatuhnya kota Konstantinopel ke tangan umat Islam yang bermaksud:
“Rasulullah SAW bersabda: Kamu akan pasti membebaskan Konstantinopel, sehebat-hebat Amir (Panglima Perang) adalah Amirnya dan sekuat-kuat pasukan adalah pasukannya.” (riwayat Imam Ahmad)

Setelah sekian lama berita gembira mengenai kejatuhan Konstantinopel ke tangan Islam diberitahu, namun tidak juga kunjung tiba walaupun generasi sahabat telah meninggal dunia dan diikuti generasi tabi’in.

Tetapi pada akhir pemerintahan Sultan Muhammad al-Fatih, kota Istanbul akhirnya jatuh juga ke tangan Islam, sebagai bukti kebenaran hadis Rasulullah SAW.

Istanbul dapat ditakluki kerana ilmu!

Melalui pemerintahan Orhan, termeterai perjanjian dengan Raja John VI Cantacuzens demi menjatuhkan kuasa Byzantine. Dengan kebijaksanaan siasah itu, Islam mula tersebar di Eropah. Kerana Eropah sedang mengalami zaman gelap ketika itu, bilamana rakyatnya tidak tahu menghargai ilmu, maka dunia Islam dilihat sebagai penyelamat ketika itu.

Tetapi, situasi kecil yang ditunjukkan oleh segelintir umat kita menandakan kita akan meruntuhkan tamadun ilmu yang dibina dahulu. Bilakah masanya lagi akan muncul Sultan Abdul Hamid II yang mempertahankan Kerajaan Othmaniyyah sehingga ke titisan darah terakhir, andai ilmu kita tidak endahkan?

4 ulasan:

Zawani Ibrahim berkata...

awat tak print sehelai ja risalah usrah tu pastu fotostat je la yg lain. tak ke lagi senang? tapi makan duit sikit la. tapi kalau pasal duit, rasanya taklah masalah sangat sbb boleh try mintak sumbangan dari stp usrah. singgit dua pun jadi aa...

jiwamelayu berkata...

lol
yang tu print sehelai je laa tu
kemudian copy tersebut di photostat di koop...
xD

DEVOTEE berkata...

lbih krg cm 2 jgak la abg rasa dulu... xpa truskan nasihat depa dn dri kita... igt!

FIGHT FOR THE TRUTH!!!

kak zawani berkata...

ehehe..mcm tu yek.