Isnin, 25 Jun 2012

Mesir dan Masa Depannya.


SubhanAllah. Walhamdulillah. Allahuakbar!

Semalam, sehingga pagi ini status3 fb dan twitter terbakar dengan kegembiraan. Alhamdulillah, kita bergembira dengan kemenangan Dr Morsi. Dr Morsi juga telah menggugurkan keahliannya dalam Ikhwan dan FJP.
Undi popular bagi Dr Morsi sebanyak 51%, dan lawannya mendapat undi 49% yg bukan sedikit. Ini adalah kemenangan mudah, yg mana sokongan terhadap Morsi juga datang dari kelompok yg pelbagai. Inilah cabaran wilayah demokrasi tidak sempurna yg perlu dihadapi Morsi.

Sejak dari jumlah ini, kemenangan ini menunjukkan kepada kita ini bukan satu kemenangan yg mudah. Dr Morsi bukan saja memimpin umat Islam, tetapi Dr Morsi juga memimpin Kristian, sekularis, liberalis, sosialis dsb. Maka sangat tidak wajar jika negara agama hendak ditegakkan di Mesir. Corak negara yg bakal dibentuk mestilah mencapai aspirasi masharakat pluralistik dan proses demokrasi lewat deliberatif bukan lewat autokrasi.

Masa depan Mesir maseh panjang. Kemenangan Morsi hari ini bukan bermakna dunia Islam pada esok hari akan terbebas seluruhnya. Presiden baru perlu berdepan dengan banyak kemungkinan. Sama ada Dewan Rakyat akan dibubarkan atau tentera akan menangkap rakyat atas alasan darurat, semua itu tidak mustahil berlaku. Inilah cabaran- cabaran getir yg perlu dihadapi Morsi.

Sejarah buruk Turki pernah memperlihatkan kepada kita bagaimana bila kelompok Islamis yg naik sebagai pemerintah dihadapkan ke mahkamah dan diharamkan sebanyak 3 kali. 'Operasi sledgehammer' yg berlaku pada 2002 hampir3 menjatuhkan AKP tidak wajar dilupakan. Dan semestinya rejim despotik Malaysia mengajar kita dengan banyak sekali bagaimana rejim zalim berdepan dengan Islamis.

Jelas, perjuangan maseh panjang dan laluannya bukan mudah. Secara peribadinya aku tidak bersetuju dengan dasar ekonomi neo- liberal yg dipegang Ikhwan, pada asalnya revolusi dimulakan oleh golongan sosialis yg melihat neo- liberal ciptaan Amerika yg menyebabkan kemiskinan, kebuluran dsb di Mesir. Tetapi sekurangnya Mesir akan jadi paksi di dunia Arab yg paling digeruni Israel. Sekurangnya usaha membebaskan Palestin, Syria, Rohingya dan seluruh dunia Islam akan menjadi lebih mudah. Semoga Allah membantu kita semua dengan kemenangan ini. So, bangun tengok EURO musim ni jangan lupakan dua rakaat utk masa depan Islam.
Tetapi perkara paling ironi dengan kemenangan Morsi dapat kita lihat di Malaysia. Kelompok ultras Melayu 'Melayu Sepakat' sangat bergembira dgn kemenangan ini, bahkan mereka sudah banyak membantu kempen pilihanraya Ikhwan di Mesir. Tahniah kepada mereka. Tetapi dunia ini tidak terlepas dengan perkara- perkara ironi yg kadangkala bingung kita memikirkannya. Bagaimana ultras Melayu dapat bekerja keras untuk perjuangan Islam luar negara, tetapi dalam masa yang sama terus- terusan menghentam usaha parti Islam malah bermusuh dengan parti Islam yg ada di tanah air sendiri?



1 ulasan:

Hikaru Yui berkata...

betul tu..bukan mudah...

silalah buat yg sama kat malaysia..hahah