Sabtu, 18 Februari 2012

Apabila kita Bersedih!

Ada waktu, kita terduduk seketika mengenang nasib yang menimpa diri kita.

Bila kita ditimpa ujian, ia tidak lepas dari dua perkara. Sama ada Tuhan mahu menguatkan keimanan kita ataupun Tuhan mahu kita mengingatkan kita dari terpesong pada jalannya.

Tuhan mahu mensucikan kita dari dosa melalui ujian, tidakkah kita patut bersyukur kepada Dia?

Sentiasalah bersangka baik dengan Tuhan walau apa jua keadaan. Kiraan kita, mungkin saja ujian merugikan kita. Tapi tentu tak sama kiraan di dunia dan kiraan Tuhan yang berada di atas arasy kan?

Bersangka baik juga dengan watak- watak yang terlibat dalam perkara yang mendatangkan ujian kepada kita. Alasan- alasan tertentu yang diberikan kepada mereka. Kadang- kadang kita lihat dugaan tidak datang kepada kita, tapi jatuh kepada orang lain. Pada masa itu, Tuhan sedang mengira pahala berapa banyakkah manfaat yang diperolehi oleh mereka yang ditmpa ujian bila kita mengambil pengajaran dari mereka.

Ukirlah bibir kita dengan senyuman, walaupun pahit. Tutuplah hiba dengan senyuman. :)

Wahai hati yang berduka lara, cipta lah kebahagian dengan berlapang dada, berbaik sangka dan melebihkan orang di sekeliling.. Ingatlah kepada pesan kekaseh Mulia, Rasulullah SAW :

“Seorang mukmin yang bergaul dengan orang ramai serta bersabar dengan kesakitan akibat pergaulan dengan mereka itu, adalah lebih baik dari seorang mukmin yang tidak bergaul dengan orang ramai serta tidak bersabar atas kesakitan akibat pergaulan itu” (Hadis riwayat Tirmizi, Ibn Majah dari Ibn Umar RA)

Justeru kesakitan yang dialami oleh gelandangan adalah pada menggauli manusia, sebelum kesakitan berbentuk ujian yang datang dan pergi pada tabiat jalan kehidupan.

Hidup itu perjuangan. Perjuangan seiringan dengan pengorbanan. Pasti rabithah Ilahiyah tertaut gembira, bila mengenangkan setiap perjuangan ada ganjarannya...

Namun jika kesedihan itu masih terasa berat maka janganlah gusar dan merasa susah tetapi segeralah membaca doa yang diajarkan oleh baginda Rasulullah SAW :

اَللَّهُمَّ إِنِّى عَبْدُكَ وَابْنُ عَبْدِكَ وَابْنُ أَمَتِكَ ، وَفِى قَبْضَتِكَ ، نَـاصِيَتِى بِيَدِكَ ، ماَضٍ فِيَّ حُكْمُكَ ، عَدْلٌ فِيَّ قَضَاؤُكَ ، أَسْأَلُكَ بِكُلِّ اسْمٍ هُوَ لَكَ ، سَمَّيْتَ بِـهِ نَفْسَكَ ، أَوْ أَنْزَلْتَـهُ فِى كِتَابِكَ ، أَوِ اسْتَأْثَرْتَ بِـهِ فِى مَكْنُوْنِ الْغَيْبِ عِنْدَكَ ، أَنْ تَجْعَلَ الْقُرْآنَ رَبِيْعَ قَلْبِى ، وَجَـلاَءَ هَمِّى وَغَمِّى

Maksudnya : "Ya Allah, sesungguhnya aku adalah hamba-mu, dan anak kepada hamba-Mu. Aku (berada) didalam genggaman-mu, ubun-ubunku ditangan-Mu, dan berlaku keatas (diri)ku hukum-Mu, dan adil padaku ketentuan-Mu, aku memohon kepadaMu dengan semua nama milik-Mu, (samada) yang Engkau namakan diri-Mu dengannya, atau yang Engkau turunkan di dalam kitab-Mu, atau yang Engkau simpan tersembunyi di alam ghaib disisi-Mu; kiranya Engkau jadikanlah Al Quran itu sebagai penghibur hatiku, dan sebagai penawar kesedihan dan kedukaanku". Kata baginda lagi, Tidaklah seorang pun yang membaca doa tersebut melainkan Allah menghilangkan kedukaannya dan diganti-Nya (kesedihan itu) dengan kegembiraan. (Hadith riwayat Ahmad)

Firman Allah SWT : “Ketahuilah, sesungguhnya wali-wali Allah itu, tidak ada ketakutan terhadap diri mereka dan tidak pula mereka bersedih hati.” (Yunus : 62)

Sungguh tiada kesedihan bagi orang yang beriman !

1 ulasan:

H.J berkata...

belum sempurna iman aku..

*buang je word verification kat kotak komen..susah aku nak komen..kah3